Mengapa Indonesia Korup tapi Tetap Bertumbuh?

korupsi

Jika ada orang yang meminta saya untuk merekomendasikan dua buku untuk dibaca di akhir pekan, saya akan merekomendasikan False Economy oleh  Alan Beattie dan Bad Samaritans oleh Han-Joon Chang. Keduanya ditulis dengan baik dan mendiskusikan masalah-masalah ekonomi yang kompleks dengan cara yang sederhana. Lebih menarik lagi, keduanya mendedikasikan sebuah bab tentang korupsi di Indonesia.

Beattie membandingkan Indonesia yang makmur tapi korup dengan Tanzania yang bersih tapi miskin. Chang menjelaskan mengapa Indonesia yang korup jauh lebih makmur daripada korup Zaire, meskipun fakta bahwa Zaire jauh lebih kaya pada 1970-an.

Menurut penulis, meskipun korupsi terjadi di Indonesia, sebagian besar uang kotor tinggal di negara ini dan memutar roda ekonomi. Koruptor menginvestasikan uang dalam berbagai bisnis di  dalam negeri. Banyak dari mereka menyumbang ke berbagai organisasi sosial yang memerlukan, atau membangun kampus atau sekolah.

Sebaliknya, koruptor di Zaire menyimpan uang mereka di bank Swiss. Tindakan tersebut membuat negara kehabisan uang di saat kebutuhan untuk modal sangat besar dan membawa ekonomi mereka ke dalam kekacauan total. Korupsi memang buruk, tapi di Zaire itu sangat buruk.

Dua jenis bandit: keliling dan menetap

Kedua buku mengeksplorasi korupsi dari perspektif yang unik. Namun mereka belum menjawab teka-teki itu. Mengapa koruptor di Indonesia menyimpan uang mereka di dalam negeri sementara mereka di Zaire menyetor uangnya ke luar negeri?
Power and Porsperity karya Mancur Olson membantu kita memahami fenomena ini. Menurut Olson, ada dua jenis bandit: bandit keliling dan bandit menetap. Kedua berperilaku berbeda dalam cara mereka melakukan kejahatan dan menghabiskan kekayaan hasil memeras.

Tipe pertama

adalah mereka yang kepentingannya jangka pendek. Mereka bertindak seperti penjahat biasa. Seperti di film-film koboi, jenis bandit ini datang dalam kelompok dan terlihat kejam. Mereka menyerang kota-kota kecil, merampok bank dan hotel, menghancurkan bangunan, dan kemudian pergi. Bandit ini nomaden.

Bandit menetap memiliki strategi yang berbeda. Mereka datang ke kota, tinggal di sana, dan menjadi bagian dari masyarakat. Mereka menggunakan kecerdasan, pesona, dan citra positif mereka untuk memenangkan hati rakyat.

Tujuan utama mereka adalah untuk memasuki elit masyarakat dan kemudian secara politik dan ekonomi kontrol. Dalam banyak kasus, mereka lebih memilih untuk menjadi raja membuat dengan memasang “boneka” dalam berbagai posisi publik. Seringkali, mereka sendiri menjadi raja dan mengendalikan pemerintahan kota.

Setelah mereka mendapatkan kontrol, bandit mengubah sistem untuk memperkaya diri sendiri. Mereka mengubah aturan permainan untuk memastikan tindakan mereka dilindungi secara hukum.

Bahkan jika mereka melanggarnya, mereka-lah yang akan memenangkan pertikaian hukum.

Bandit menetap mengontrol anggaran pemerintah, mendominasi akses sumber daya alam, dan menjalankan berbagai bisnis. Masyarakat yang lebih sejahtera berarti pasar yang lebih besar dan keuntungan yang lebih tinggi. Ini juga berarti penerimaan pajak lebih untuk pemerintah dan anggaran pemerintah yang lebih besar, yang tentu mereka cari untuk dikorupsi. Inilah kepentingan mereka untuk membuat sebuah kota tumbuh. Mereka tidak akan merusak bentuk fisik kota. Mereka bukannya akan menghancurkan intuisi, hukum, sistem politik, dan kain masyarakat.

Bandit keliling adalah deskripsi yang sempurna untuk banyak pemerintah yang korup di Afrika, termasuk Zaire. Sebaliknya, Indonesia adalah contoh sempurna dari fenomena bandit menetap.

Menari dengan para bandit

Bandit menetap dapat muncul menyenangkan di depan umum, namun menghancurkan lingkungan, mengolok-olok peraturan keuangan dan pasar modal, memaksa menteri yang baik untuk undur diri dari kabinet, memasang boneka mereka, membantu menyelundupkan minyak ke negara-negara tetangga, menghindari triliunan rupiah pajak, menyalurkan uang untuk dukungan politik, dan mengendalikan media untuk menyesatkan publik.

Keberadaan bandit menetap telah membuat mimpi kolektif untuk menjalankan Indonesia menjadi negara yang bersih menjadi realitas yang jauh. Indonesia mulai memerangi korupsi beberapa tahun setelah Hari Kemerdekaan tahun 1945. Pertarungan berlangsung terus sejak itu. Bahkan, Indonesia adalah pelopor di Asia dalam upaya anti-korupsi. Namun negara ini juga yang pertama untuk mengalihkan usaha-usaha dari tujuan aslinya.

Banyak yang perlu dilakukan. Komitmen yang kuat dari pimpinan puncak untuk menjauhkan diri dari pengaruh bandit ini sangat penting. Kita harus berkomitmen dalam memerangi korupsi dengan cara dan pengorbanan apapun.

Pada tahun 2004, Presiden SBY menyatakan, “Saya sendiri akan memimpin perang melawan korupsi.” Menariknya pernyataan ini mirip dengan pernyataan Presiden Soeharto pada Hari Kemerdekaan tahun 1971, ketika ia berkata, “Tidak ada keraguan bahwa saya sendiri memimpin perang melawan korupsi .”

Terlepas dari kesamaannya, kami berharap dan percaya bahwa akhir cerita tidak akan sama. Semua tahu bahwa Presiden Suharto gagal memimpin perang melawan korupsi. Bahkan, ia menjadi bagian dari masalah itu. (*)

Artikel ini adalah bagian dari buku Wijayanto Samirin berjudul No Way Easy (2014)

Baca versi Inggris di sini

Sumber gambar: Kompas.com



Author: Wijayanto Samirin
Director at Paramadina Public Policy Institute

2 Comments

  • Jazz

    Ini menarik untuk diperhatikan. Sebenarnya kalau baca ini jadi ketawa sendiri, tapi melihat kenyataan, tentu ini menyedihkan. Indonesia tumbuh, tapi di dalamnya sebenarnya rapuh.

  • Wahyu Taufik

    Masyaallah, Indonesia emang udah kebanyak koruptor. Emang negara tetep maju, tapi liat aja, apa masyarakat sejahtera? Orang lupa ada namanya ketidakadilan. Kalau tumbuh yg tumbuh sebagian orang doang buat apa? #mikir

Comments are closed.